Taiyou no Uta (Midnight Sun)

Taiyou No Uta (Midnight Sun)

Salah satu film Jepang yang bikin orang nagis, *hehe. Diperankan oleh YUI yoshioka sebagai pemeran utamanya , Takashi tsukamoto, Kuniko Asagi, Goro Kishitani, Sogen Tanaka, Airi Toyama. Dirilis Juni 2006, waktu gue kelas enam SD😀.


Film ini bercerita tentang Amane Kaoru yang diperankan oleh YUI yang mana cewek ini punya penyakit langka, yaitu alergi sinar matahari. Kalo misal dia kena sinar matahari kulitnya langsung merah, terus lama-kelamaan lumpuh sampe mati. Nama penyakitnya sendiri adalah XP (Xeroderma Pigmentosum). Ngeri juga sih ngeliat film ini, soalnya kena sinar matahari dikit aja ga boleh. So Amane Kaoru ga dibolehin orang tuanya sekolah, maen keluar rumah di siang hari. Kalo siang kesian banget ini anak, yang laen pada sekolah nglakuin aktivitas pagi hari eh si Kaoru malah molor. Jadi siangnya si Kaoru itu Malemnya kita, Siangnya kita itu malemnya kaoru *bingung?

Kalo siang hari dia sukanya ngeliat-liat cowok yang namanya Koji dari jendela kamarnya. Dia suka ketawa-ketawa sendiri kalo ngeliat si cowok ngelakuin hal-hal aneh. Si cowok itu soalnya selalu nongkrong depan rumah Kaoru sebelum berangkat bareng ama temen-temen sekelasnya ke sekolah.

Hobinya si kaoru itu nyanyi sambil maen gitar *iyelah si YUI, kaoru suka bikin lagu kalo lagi sendiri. di suatu malam si Kaoru jalan-jalan keluar rumahnya bawa gitar, terus nyanyi gitu sama ditemenin lilin kecil. Suaranya bagus banget *iyelah kan si YUI -__-. Nah, terus malem itu dia ngeliat Koji Fujishiro lewat. Konyolnya, Kaoru langsung ngejar si cowok, dan mendorongnya sampe jatuh. Pastinya dong si fujishiro kaget terus tanya kenapa?., nah si Kaoru lucunya langsung bilang “Namaku Amane Kaoru, aku suka maen gitar, belum punya cowok” -__- . Konyol banget kan…

dari pertemuan itu Amane ama Fujishiro jadi intents ketemuan. Nah suatu hari si Fujishiro nyatain cintanya, di pantai tempat mereka hang out. Karena tau sendiri kan, si Fujishiro hobi banget maen selancar. “Eh Amane, bentar lagi kita bisa liat sun rise bareng”, kata si Fujishiro, sontak Amane kaget dia ga kerasa kalo hari udah mulai pagi. Langsung si Kaoru tanpa bilang apa-apa kaburrr, larriii kenceenngggg ~

Si Fuji bengong karena bingung, gatau kenapa kok si Amane kayak gitu. dan bener si Amane telat sampe rumah, dia sempat ngeliat matahari. So di kulitnya jadi timbul merah-merah, tau akan hal itu si Amane nagis*.

Sahabat kaoru marah berat sama Fujishiro “kamu mencoba membunuhnya ya?” kata sahabatnya kaoru. “hah? apanya? aku ga ngerti apa-apa” kata Fujishiro.


terus si sahabatnya Kaoru jelasin panjang lebar, si Fujishiro akhirnya tahu akan penyakit si Kaoru. Karena si cowok udah tahu masalahnya, si Kaoru jadi malu dan nggak mau ketemuan lagi sama Fujishiro. Dia takut kalo Fujishiro gak suka lagi sama dia. Padahal kenyataannya Fujishiro makin cinta ama Kaoru, karena kaoru adalah cewek yang paling dicintai Fujishiro.

Si Kaoru sering murung di kamarnya, ga mau makan karena kangen sama Fujishiro, tapi mau ketemuan juga malu, takut si cowok gak suka lagi. Tahu masalah itu, ortunya langsung tanggap dan mengundang Fujishiro makan malam bareng di rumahnya.

Surprise!!~ Si kaoru malu banget ketemu si Fujishiro. terus abis makan malem, si Fujishiro ngajakin Kaoru jalan-jalan keluar.

“kaoru, kamu tahu ? aku sangat menyayangimu, jangan menghindar dariku” kata si Fujishiro. denger kata-kata itu Amane malah mewek *wkwkwkw. Langsung si Fujishiro meluk si Amane. Dan malam itu adalah malam yang indah buat mereka.

Hari demi hari berganti, alergi si Amane makin parah. itu diketahuinya, saat dia maen gitar dan jarinya udah kerasa banget gak bisa megang chordnya lagi. Dia nangis * kesiaaann TwT.

Si cowok mulai menyadari itu, sahabat maupun ortunya juga. Mereka udah nyiapin diri mereka untuk melepas kepergian si Amane ga lama lagi. untuk nyenengin hati Kaoru si Fujishiro ngasih hadiah Amane, buat rekaman lagunya.

Setelah lagunya direkam, Amane seneng banget. Amane udah nggak sedih lagi dia sudah siap untuk meninggalkan dunia dengan senyuman. Dia sadah hidupnya nggak lama lagi. Hari demi hari, Amane makin parah seluruh tubuhnya lumpuh dan akhirnya dia pergi untuk selamanya. Orang tua, fujishiro, sahabatnya sudah ikhlas untuk melepas Amane.


Dan lagu Good bye Days yang udah direkamnya. Selalu diputer sama Fujishiro untuk mengingat Amane. “Semoga Amane tenang disana” -Fujishiro


One thought on “Taiyou no Uta (Midnight Sun)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s